Logo Network
Network

Preman Kampung Ngamuk Bakar Warung Gegara Handphone Dijual Tidak Laku, Ambruk Ditembak Polisi

Nilakusuma
.
Senin, 12 Februari 2024 | 18:06 WIB
Preman Kampung Ngamuk Bakar Warung Gegara Handphone Dijual Tidak Laku, Ambruk Ditembak Polisi
Aksi kriminal OM (35), preman kampung di Dusun Kalen Asem, Desa Pegadungan, Kecamatan Tempuran, berakhir tragis. Dia ambruk setelah kakinya ditembak timah panas polisi saat mencoba melawan saat akan ditangkap.Foto: Nilakusuma

KARAWANG, INewsKarawang.id -  Aksi kriminal OM (35), preman kampung di Dusun Kalen Asem, Desa Pegadungan, Kecamatan Tempuran, berakhir tragis. Dia ambruk setelah kakinya ditembak timah panas polisi saat mencoba melawan saat akan ditangkap.

OM merupakan buronan polisi atas kasus pembakaran warung kelontong dua pekan lalu. Aksi nekatnya membakar warung milik warga viral di media sosial setelah diunggah oleh masyarakat sekitar.

Kapolres Karawang AKBP Wirdhanto Hadicaksono menjelaskan, OM membakar warung karena emosi setelah pemiliknya menolak membeli handphone yang ditawarkan. Kesal karena ditolak, OM pergi dan kembali lagi dengan membawa bensin untuk membakar warung.

"Tersangka sempat pergi, minum miras, dan kembali lagi ke warung dengan membawa bensin kemudian membakarnya," kata Wirdhanto dalam jumpa pers di Mapolres Karawang, Senin (12/2/24).

Polisi sempat kesulitan menangkap OM karena ia selalu berpindah tempat. Namun, setelah mendapatkan informasi keberadaannya, polisi langsung bergerak ke lokasi dan menangkapnya.

Follow Berita iNews Karawang di Google News

Halaman : 1 2
Bagikan Artikel Ini