Revisi UU Desa Harus Pertimbangkan Putusan MK, Kriminalisasi Politik Uang di Pilkades

Frizky Wibisono
.
Selasa, 24 Januari 2023 | 13:41 WIB
Direktur PUSTAKA, Dian Suryana. (Foto: Frizky Wibisono)

KARAWANG, iNewsKarawang.id - Tuntutan revisi Undang-Undang Desa Nomor 6 Tahun 2014 tentang Desa yang disuarakan organisasi kepala desa, salah satunya tentang penambahan jabatan kepala desa menjadi 9 tahun bergulir di Dewan Perwakilan Rakyat (DPR). Wacana revisi UU Desa tersebut menuai beragam tanggapan. Pusat Studi Konstitusi dan Kebijakan (PUSTAKA) menilai, jika ada revisi UU Desa tentang penambahan masa jabatan DPR harus mempertimbangkan beberapa hal, salah satunya putusan Mahkamah Konstitusi.

Direktur PUSTAKA, Dian Suryana mengatakan, dalam ratio decidendi Putusan MK Nomor 42/PUU-XIX/2021 tentang pengujian Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2014 tentang Desa sangat jelas dikatakan bahwa jabatan kades 6 tahun. Selain itu, diberi kesempatan sampai 3 kali periode. Pembatasan tersebut supaya ada kesempatan kepastian terjadinya alih generasi kepemimpinan juga mencegah penyalahgunaan kekuasaan (power tends to corrupt) karena terlalu lama berkuasa.

"Ratio decidendi Putusan MK tersebut selain secara hukum bersifat final dan mengikat, menurut saya masuk akal. Data KPK dari 2012 hingga 2021, ada 686 kades dan aparatur desa terjerat korupsi. Sederhananya, dengan dibatasi 6 tahun saja banyak yang terjerat korupsi apalagi dengan diperpanjang. Putusan MK dan realitas banyaknya kades terjerat korupsi tersebut harus menjadi pertimbangan DPR dalam revisi UU Desa nanti,"katanya.

Follow Berita iNews Karawang di Google News

Halaman : 1 2
Bagikan Artikel Ini