Kasus Cacar Monyet Bertambah Lagi. 3 Negara Terdeteksi, Termasuk Uni Emirat Arab

Susi Susanti , Okezone
.
Rabu, 25 Mei 2022 | 11:31 WIB
Virus cacar monyet (Foto: Science Photo Library)

Negara di daratan Teluk Persia yang pertama yang terdeteksi kasus cacar monyet adalah Uni Emirat Arab (UEA).

Kemudian Republik Ceko dan Slovenia juga melaporkan kasus pertama mereka pada Selasa (24/5/2022), bergabung dengan 18 negara lain untuk mendeteksi virus di luar basis Afrika yang biasa.

Menurut para ahli mengatakan risiko keseluruhan untuk populasi umum tetap rendah. Namun  jumlah itu diperkirakan masih akan meningkat lebih lanjut, tetapi 

Sebelumnya wabah virus telah ditemukan di Eropa, Australia dan Amerika Serikat (AS). Gejalanya sering termasuk demam dan ruam - tetapi infeksi biasanya ringan.

Di UEA, pejabat kesehatan mengumumkan sebuah kasus telah terdeteksi pada seorang pelancong yang baru-baru ini mengunjungi Afrika barat dan sekarang menerima perawatan medis.

Pihak berwenang di sana mengatakan mereka "sepenuhnya siap" untuk menangani wabah apa pun, menambahkan bahwa protokol pengawasan awal untuk mendeteksi penyakit sudah ada.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan virus tersebut dapat diatasi dengan respons yang tepat di negara-negara di luar Afrika yang biasanya tidak terdeteksi.

Kami mendorong Anda semua untuk meningkatkan pengawasan cacar monyet untuk melihat di mana tingkat penularan dan memahami ke mana arahnya," terang Direktur WHO untuk Kesiapsiagaan Bahaya Menular Global, Sylvie Briand, di sebuah konferensi pada Selasa (24/5/2022).

Dia mengatakan wabah mungkin tidak normal tetapi tetap dapat dikendalikan,

Di luar Afrika sekarang ada 237 kasus yang dikonfirmasi dan diduga cacar monyet dan otoritas kesehatan di seluruh dunia telah mengumumkan rencana untuk menahan virus tersebut.

Follow Berita iNews Karawang di Google News

Halaman : 1 2
Bagikan Artikel Ini