Begini Syarat Poligami Menurut Agama Islam

Miftah H Yusufpati , Sindonews
.
Jum'at, 23 September 2022 | 15:41 WIB
Ilustrasi. (Foto: iNews.id/ist)

Bahkan harus diketahui juga oleh para wali perempuan tentang hubungan yang syar'i ini, dan mereka menyetujui atau mereka tidak menentangnya.

"Harus juga dicatat menurut catatan resmi di kantor yang tersedia untuk aqad nikah, kemudian disunnahkan mengadakan walimah bagi laki-laki dengan mengundang kawan-kawannya serta dibunyikan rebana atau musik sebagai ungkapan gembira," ujarnya. 

Poligami merupakan sistem yang manusiawi, kata al-Qardhawi, karena ia dapat meringankan beban masyarakat yaitu dengan melindungi wanita yang tidak bersuami dan menempatkannya ke shaf para isteri yang terpelihara dan terjaga. 

Selain itu poligami dapat menghasilkan mahar, perkakas rumah dan nafkah. Keberadaannya juga dapat memberi manfaat sosial yaitu terbinanya bidang kemasyarakatan yang memberi produktivitas bagi ummat keturunan yang bekerja. Anak-anak yang dilahirkan dari hasil poligami yang kemudian hidup di masyarakat sebagai hasil jalinan cinta yang mulia sangat dibanggakan oleh seorang ayah.

Demikian juga oleh ummatnya di masa yang akan datang. Sesungguhnya sistem poligami sebagaimana yang dikatakan oleh Doktor Musthafa As-Siba'i memberi kesempatan kepada manusia untuk menyalurkan syahwatnya dengan sah dalam batas tertentu, tetapi beban, kepayahan dan tanggung jawabnya tidak terbatas. Menurut al-Qardhawi, maka yang demikian itu, sekali lagi, merupakan sistem yang bermoral yang memelihara akhlak, dan sistem yang manusiawi yang memuliakan manusia.

Editor : Faizol Yuhri

Follow Berita iNews Karawang di Google News

Halaman : 1 2 3 4 5
Bagikan Artikel Ini