Logo Network
Network

DPR Desak Pemerintah agar Akses Stasiun Kereta Cepat di Karawang Segera Dibangun!

Suparjo Ramalan/Boby
.
Senin, 01 April 2024 | 20:19 WIB
DPR Desak Pemerintah agar Akses Stasiun Kereta Cepat di Karawang Segera Dibangun!
ilustrasi area Stasiun Kereta Cepat (Foto: Atikah Umiyani)

JAKARTA, iNewsKarawang.id- Pemerintah diminta segera merampungkan pembangunan akses menuju Stasiun Kereta Cepat Jakarta Whoosh di Karawang, Jawa Barat (Jabar). Pasalnya saat ini Stasiun Whoosh di Karawang belum juga beroperasi.

Demikian dikatakan Anggota Komisi VI DPR RI, Deddy Yevri Hanteru Sitorus, Senin (1/4/2024).

Deddy meminta pembangunan akses menuju stasiun harus segera diselesaikan. Sebab, hal ini berkaitan dengan pengoperasian stasiun Kereta Cepat Whoosh di Karawang.

Menurut Deddy, pembangunan akses menuju stasiun Kereta Cepat Whoosh Karawang harus segera diselesaikan. Karena ini bertalian dengan pengoperasian Stasiun Kereta Cepat Whoosh, Karawang, Jawa Barat. "Kalau akses rampung kan Stasiun Kereta Cepat Whoosh di Karawang bisa beroperasi,"terang Deddy.

Deddy mengatakan, perlu ada koordinasi antara PT Kereta Cepat Indonesia China (KCIC) Kementerian PUPR, PT Jasa Marga Tbk, dan pihak terkait untuk mempercepat pengoperasian Stasiun Karawang.

Terlambatnya pembangunan akses menuju Stasiun Whoosh Karawang menjadi bukti kacaunya perencanaan proyek. Untuk menunjang operasional, KCIC membangun empat stasiun, yaitu Stasiun Halim, Stasiun Karawang, Stasiun Padalarang, dan terakhir Stasiun Tegalluar yang berfungsi juga sebagai depo.

Salah satu stasiun yang menjadi magnet perhatian adalah Stasiun Karawang. Stasiun ini sangat besar bak istana yang berdiri di antara pematang sawah.

Dalam keterangan KCIC, Stasiun Karawang merupakan salah satu titik pemberhentian kereta cepat Whoosh. Dari empat stasiun yang akan dilayani, Stasiun Karawang adalah pemberhentian pertama dari wilayah Jakarta yang berlokasi di Kecamatan Telukjambe Barat Kabupaten Karawang.

Stasiun Karawang memiliki luas sekitar 19.028 meter persegi dan memiliki 2 peron bagi penumpang untuk naik turun kereta. Sejumlah warga Jakarta yang bekerja di Karawang menyayangkan terbengkalainya pembangunan jalan tol menuju Stasiun Kereta Cepat tersebut.

“Sayang, fasilitas semegah itu belum bisa dimanfaatkan. Mestinya bisa digunakan untuk warga Jakarta atau Karawang, apalagi saat mudik lebaran,” keluh Suwandi, warga Jakarta yang bekerja di Karawang.

Beroperasinya stasiun kereta cepat di Karawang ini harusnya bisa dioptimalkan untuk membantu kelancaran arus mudik dari Karawang menuju Bandung dan Jakarta atau sebaliknya.

Sebelum, Wakil Menteri BUMN Kartika Wirjoatmodjo mengaku sebal dengan PT Kereta Api Indonesia (Persero) lantaran akses jalan dari stasiun Kereta Cepat Jakarta-Bandung tidak direncanakan.

"Makanya Karawang sama Padalarang akan terlambat, baru akhir tahun karena di Karawang itu kalau kita buka stasiunnya di depannya nggak ada jalan. Ini juga stupid juga kok bisa kelewatan, stasiun jadi, keretanya ada, belum dibikin jalan di depannya. Itu bisa kelewatan juga," katanya.

Sementara itu, Manajer Corporate Communication KCIC Emir Monti menambahkan, manajemen hingga kini masih terus berkoordinasi dengan para pemangku kepentingan untuk meningkatkan akses di Stasiun Karawang.

"Harapannya semuanya bisa berjalan lancar, tentu diperlukkan koordinasi yang baik antara Kementerian PUPR juga dengan Kemenko Marves terkait kapan akses jalan menuju Stasiun Kereta Cepat Whoosh di Karawang ini dapat diselesaikan," tukasnya.

Editor : Boby

Follow Berita iNews Karawang di Google News

Bagikan Artikel Ini
Konten di bawah ini disajikan oleh Advertiser. Jurnalis iNews Network tidak terlibat dalam materi konten ini.