get app
inews
Aa Read Next : Gegara Minum Kopi Produk Israel saat Live IG, Agnez Mo Disorot Netizen

Menlu Israel Tulis Surat ke-32 Negara untuk Jatuhkan Sanksi ke Iran

Rabu, 17 April 2024 | 10:09 WIB
header img
Israel tulis surat ke-32 negara untuk jatuhkan saksi ke Iran usai serangan drone (Foto: Reuters)

JAKARTA, iNewsKarawang. id-Israel meminta 32 negara untuk  menjatuhkan sanksi terhadap program rudal Iran dan mengikuti Washington dalam melarang kekuatan militer dominannya, Korps Garda Revolusi, sebagai kelompok teroris.

Menteri Luar Negeri Israel Israel Katz menyerukan hal itu saat memimpin serangan diplomatik dengan menulis surat ke 32 negara.

Menteri Keuangan Amerika Serikat (AS) Janet Yellen pada Selasa (16/4/2024) memperingatkan bahwa AS akan segera menjatuhkan sanksi baru kepada Iran dalam beberapa hari mendatang atas serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Israel, dan tindakan ini dapat mengurangi kapasitas Iran untuk mengekspor minyak.

Yellen mengatakan, sehubungan dengan sanksi, pihaknya  berharap akan mengambil tindakan sanksi tambahan terhadap Iran dalam beberapa hari mendatang.

"Kami tidak meninjau instrumen sanksi kami. Namun dalam diskusi yang saya lakukan, semua opsi untuk mengganggu pendanaan teroris terhadap Iran terus dibahas,"kata Yellen dalam konferensi pers di sela-sela pertemuan musim semi Dana Moneter Internasional (IMF) dan Bank Dunia di Washington, dikutip Reuters.

Kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell, berbicara di Brussels setelah konferensi video darurat para menteri luar negeri Uni Eropa, mengatakan beberapa negara anggota telah meminta agar sanksi terhadap Iran diperluas dan bahwa layanan diplomatik blok tersebut akan mulai mengerjakan proposal tersebut.

Borrell mengatakan usulan tersebut akan memperluas sanksi yang berupaya membatasi pasokan drone Iran ke Rusia sehingga juga mencakup penyediaan rudal dan juga dapat mencakup pengiriman ke proksi Iran di Timur Tengah.

Menteri Luar Negeri Jerman Annalena Baerbock mengatakan sebelumnya pada hari Selasa bahwa beberapa anggota Uni Eropa (UE) telah berjanji untuk mempertimbangkan kembali perpanjangan sanksi, dan menambahkan bahwa dia akan berangkat ke Israel dalam beberapa jam untuk membahas bagaimana mencegah eskalasi.

Sementara itu, kabinet perang Israel yang seharusnya menggelar pertemuan ketiga yang dijadwalkan pada Selasa (16/4/2024) waktu setempat untuk memutuskan tanggapan terhadap serangan langsung pertama Iran ditunda hingga Rabu (17/4/2024) waktu setempat.

Penundaan ini terjadi karena sekutu Barat mempertimbangkan sanksi baru yang cepat terhadap Teheran untuk membantu mencegah Israel melakukan eskalasi besar-besaran. .

Kepala staf militer Herzi Halevi telah berjanji bahwa peluncuran lebih dari 300 rudal, rudal jelajah, dan drone dari Iran ke wilayah Israel pada Sabtu (13/4/2024) malam akan ditanggapi dengan baik, namun tidak memberikan rincian lebih lanjut.

Meskipun serangan tersebut tidak menimbulkan korban jiwa dan kerusakan kecil berkat pertahanan udara dan tindakan balasan yang dilakukan Israel dan sekutunya, namun serangan ini meningkatkan kekhawatiran bahwa kekerasan yang berakar pada perang Gaza yang telah berlangsung selama enam bulan semakin meluas, dengan risiko perang terbuka antara Israel dan sekutunya. musuh waktu Iran dan Israel.

Editor : Boby

Follow Whatsapp Channel iNews untuk update berita terbaru setiap hari! Follow
Lihat Berita Lainnya
iNews.id
iNews Network
Kami membuka kesempatan bagi Anda yang ingin menjadi pebisnis media melalui program iNews.id Network. Klik lebih lanjut