Logo Network
Network

Mentan Singgung Bulog Diminta Fokus Serap Gabah Petani, Bukan Impor Daging Kerbau

Iqbal Dwi Purnama/Boby
.
Rabu, 03 April 2024 | 19:53 WIB
Mentan Singgung Bulog Diminta Fokus Serap Gabah Petani, Bukan Impor Daging Kerbau
Bulog Diminta Fokus Serap Gabah Petani. (Foto: Okezone.com/Setpres)

JAKARTA, iNewsKarawang. id-Bulog diminta menyerap dan mendistribusikan hasil panen raya petani. Diharapkan juga mampu membeli gabah panen dengan harga yang menguntungkan bagi para petani.

Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman menyampaikan hal itu dalam keterangan resminya, Rabu (3/4/2024).

Menurut Mentan, pihaknya saat ini tengah fokus pada pemenuhan pangan dalam negeri untuk menekan kebijakan impor. Dua di antara komoditas yang ditargetkan adalah padi dan jagung sebagai komoditi strategis nasional.

"Jangan sampai kita terlalu bersemangat pada impor daging kerbau, tapi serap gabah dan jagung hasil panen raya petani malah tidak berdaya," kata Amran.

Sebelumnya, Direktur Kesehatan Masyarakat Veteriner (Kesmavet) Ditjen PKH Syamsul Ma’arif mengatakan sesuai hasil Rakortas yang dikoordinasikan oleh Menko bidang Perekonomian pada tanggal 28 Maret 2024 telah diputuskan bahwa ijin impor hanya diberikan pada PT. Berdikari dan PT. PPI.

"Rakortas pertama 13 Desember 2023 memutuskan impor daging kerbau hanya menyebutkan pelaksanaan oleh BUMN. Kemudian Rakortas kedua pada tanggal 28 Maret 2024 memutuskan penugasan impor daging kerbau kepada PT. Berdikari dan PT. PPI," kata Syamsul.

Syamsul juga mengatakan bahwa sebenarnya saat ini beban Bulog juga sangat berat. Untuk menyerap hasil panen jagung dan gabah petani saja tidak sanggup, sehingga sebaiknya tidak menambah beban perusahaan.

"Importasi jutaan ton beras saat ini sepertinya belum maksimal. Begitu pula serap jagung masih macet. Sebaiknya fokus bisnisnya membantu petani dalam negeri. Toh impor daging kerbau juga dilakukan oleh BUMN juga," pungkasnya.

Editor : Boby

Follow Berita iNews Karawang di Google News

Bagikan Artikel Ini